Kontroversi Jaminan Hari Tua

Sumber: KOMPAS

Berbagai kontroversi dan hiruk-pikuk masalah pencairan dana Jaminan Hari Tua mewarnai pelaksanaan awal secara penuh BPJS Ketenagakerjaan pada 1 Juli 2015 lalu.

Para pekerja peserta program Jaminan Hari Tua (JHT) yang mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) tidak bisa lagi mencairkan dana JHT-nya secara keseluruhan pasca pemberlakuan UU No 40 Tahun 2004 (UU SJSN) dan Peraturan Pemerintah No 46 Tahun 2015 tentang JHT (PP JHT). Atas peraturan baru ini, para pekerja melakukan penolakan masif dengan membuat petisi di media sosial menuntut agar skema pencairan dana JHT dikembalikan seperti semula, yaitu pencairan dana JHT setelah lima tahun kepesertaan plus satu bulan pasca PHK. Ketentuan baru pencairan dana JHT yang mensyaratkan masa kepesertaan sepuluh tahun dengan pembatasan pencairan dana paling banyak 10 persen secara tunai atau 30 persen untuk perumahan dari jumlah JHT (diamanatkan Pasal 22 Ayat 4 dan Ayat 5 PP No 46 Tahun 2015) tidak menjawab kebutuhan para pekerja, khususnya pekerja yang mengalami PHK. 

Atas permasalahan ini, pekerja dan serikat pekerja langsung menyalahkan kehadiran PP JHT yang baru ditandatangani 30 Juni lalu. PP JHT dinilai tak mengakomodasi kebutuhan pekerja yang mengalami PHK. Pemerintah menyadari ini, dan atas protes itu, Presiden Jokowi langsung memanggil dan memerintahkan Menteri Tenaga Kerja dan Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan merevisi PP JHT. Meski pekerja hanya meminta pengembalian skema kepesertaan lima tahun plus satu bulan pasca PHK, Presiden memberikan arahan agar dana JHT bisa langsung dicairkan seluruhnya kepada pekerja yang mengalami PHK tanpa syarat lima tahun kepesertaan.

Masalahnya di UU SJSN

Apakah memang PP JHT menjadi sumber masalah sehingga pemerintah langsung ingin merevisinya? Jika membaca UU SJSN lebih cermat, Pasal 35 Ayat (2) secara eksplisit mensyaratkan pencairan dana JHT secara keseluruhan hanya bisa dilakukan pada tiga kondisi, yaitu pekerja pensiun, meninggal dunia, atau pekerja mengalami cacat total. UU SJSN tak membuka ruang bagi pencairan dana JHT karena alasan PHK. Memang Pasal 37 Ayat (3) UU SJSN memungkinkan pencairan dana JHT bagi pekerja yang ter-PHK maupun pekerja yang masih aktif bekerja, tetapi pasal itu mensyaratkan kepesertaan minimal sepuluh tahun dan dana yang bisa dicairkan hanya sebagian sampai batas tertentu. Klausula “sebagian sampai batas tertentu” inilah yang diterjemahkan PP JHT dengan aturan paling banyak 10 persen secara tunai atau 30 persen untuk perumahan dari jumlah JHT.

Memang PP JHT tak memperbolehkan pencairan dana JHT secara keseluruhan bagi pekerja yang mengalami PHK karena UU SJSN tak mensyaratkannya. Namun, Pasal 26 Ayat (1d) PP JHT mewajibkan pencairan dana JHT secara keseluruhan bagi peserta, yaitu tenaga kerja asing (TKA) ataupun pekerja Indonesia yang meninggalkan Indonesia untuk selamanya. Kehadiran Pasal 26 Ayat (1d) sudah melanggar ketentuan Pasal 35 Ayat (2) UU SJSN, dan kehadiran pasal ini juga tak konsisten. Pekerja yang mengalami PHK tak bisa mencairkan dana JHT secara keseluruhan, tetapi TKA yang ter-PHK, dan tentunya ia akan pulang ke negaranya, bisa langsung mencairkan JHT-nya.

Jika membandingkan dengan ketentuan sebelumnya, UU No 3 Tahun 1992 (UU Jamsostek), memang manfaat program JHT juga diperuntukkan bagi pekerja yang memasuki usia pensiun, mengalami cacat total, atau meninggal dunia. Namun, pada Pasal 15-nya dibuka peluang pencairan dana JHT secara keseluruhan pada kondisi tertentu. Ketentuan pada kondisi tertentu ini oleh PP No 14 Tahun 1993 tentang Penyelenggaraan Jamsostek diartikan sebagai kondisi pekerja yang mengalami PHK dan masa kepesertaan minimal lima tahun. Atas dasar inilah pekerja yang mengalami PHK dan sudah memiliki masa kepesertaan minimal lima tahun dapat mencairkan dana JHT.

Tentunya ada perbedaan signifikan antara UU SJSN dan UU Jamsostek. Jika UU Jamsostek memberikan ruang kepada pemerintah melalui PP No 14 Tahun 1993 untuk mengatur soal pencairan dana JHT secara keseluruhan bagi pekerja yang ter-PHK, di UU SJSN pemerintah tak mengatur hal itu. Jadi, sebenarnya penyebab kisruh masalah pencairan dana JHT ini ada di UU SJSN, bukan di PP JHT.

Oleh karena itu, rencana pemerintah yang hanya mau merevisi PP JHT guna mengakomodasikan ketentuan pencairan dana JHT secara keseluruhan bagi pekerja yang ter-PHK adalah tidak tepat. Yang harus direvisi terlebih dahulu adalah UU SJSN. Misalnya, dengan menambah satu pasal seperti Pasal 15 UU Jamsostek, barulah setelah itu PP JHT direvisi. Kalaupun pemerintah memaksakan revisi hanya pada PP JHT, hasil revisi PP JHT ini akan bertentangan dengan UU SJSN.

PHK, JHT, dan usulan revisi

Penulis berpendapat, proses penyusunan UU SJSN tak terlepas dari kehadiran UU No 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan dan UU No 2 Tahun 2004 tentang Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial (PPHI). Kedua UU ini sudah ada sebelum UU SJSN disahkan. Dengan lahirnya UU Ketenagakerjaan dan UU PPHI, diharapkan kondisi ideal akan terjadi, yaitu pekerja dan pengusaha akan dengan mudah membangun hubungan industrial yang harmonis sehingga pekerja bisa bekerja hingga pensiun. Jika harus ter-PHK, pekerja dapat kompensasi PHK, dengan proses penyelesaian perselisihan PHK-nya sudah dibatasi paling lama 140 hari kerja. Jadi, dengan demikian, UU SJSN hanya diperuntukkan bagi pekerja pensiun, meninggal dunia, atau cacat total.

Faktanya, kondisi ideal yang diharapkan ini tak terjadi. PHK mudah dilakukan, banyak pekerja yang ter-PHK tak dapat kompensasi PHK, dan bilapun akan mendapatkannya, mereka harus menunggu proses penyelesaian perselisihan di Pengadilan Hubungan Industrial hingga MA selama 2-4 tahun. Kehadiran sistem kerja alih daya yang dilegitimasi UU Ketenagakerjaan membuat pekerja alih daya mudah ter-PHK dan sulit mendapatkan kompensasi PHK karena mayoritas pekerja alih daya diikat oleh kontrak kerja.

Sebenarnya pencairan JHT tak diperlukan apabila kondisi ideal itu dapat diimplementasikan. Pada kondisi tersebut, pekerja akan lebih senang menempatkan dananya di BPJS Ketenagakerjaan guna menjamin hari tuanya nanti. Tentunya juga imbal hasil dana JHT yang ditempatkan pasti lebih besar dari rata-rata suku bunga deposito di bank pemerintah karena PP JHT mewajibkannya. Pada 2014 saja BPJS Ketenagakerjaan mampu memberikan imbal hasil 10,55 persen untuk dana JHT yang ditempatkan pekerja. Memang dana JHT bukanlah Dana Pengangguran. Dana JHT diperuntukkan bagi masa tua pekerja, tetapi kehadiran JHT selama ini sangat membantu pekerja ketika mengalami PHK. Oleh karena itu, tuntutan pekerja agar regulasi pencairan JHT dikembalikan seperti semula adalah sesuatu yang logis.

Tentunya PP JHT yang ada saat ini harus direvisi. Rencana pemerintah mengatur kembali ketentuan pencairan dana JHT untuk pekerja yang ter-PHK merupakan hal yang baik, tetapi ini tentunya setelah UU SJSN direvisi terlebih dahulu. Arahan Presiden Jokowi agar dana JHT bisa langsung dicairkan seluruhnya kepada pekerja yang ter-PHK tanpa harus menunggu masa kepesertaan minimal lima tahun sebaiknya dipertimbangkan lagi.

Penulis mengusulkan agar syarat masa kepesertaan tetap dipertahankan, tetapi diturunkan menjadi minimal tiga tahun, termasuk juga untuk TKA. Sebenarnya syarat kepesertaan minimal lima tahun sudah biasa dan bisa diterima pekerja. Namun, mengingat kondisi ekonomi saat ini yang belum stabil dan berpengaruh pada eksistensi pekerja, persyaratan masa kepesertaan minimal tiga tahun bisa jadi solusi.

Selain itu, jika pencairan JHT bisa dilakukan tanpa syarat masa kepesertaan, dana JHT akan menjadi dana jangka pendek dan menjadi dana berjaga-jaga saja. Tentunya hal ini akan berpengaruh pada pola investasi yang dilakukan BPJS Ketenagakerjaan. Jika dana JHT ditempatkan pada instrumen investasi jangka pendek, peluang peserta JHT mendapatkan imbal hasil dua digit seperti tahun lalu akan semakin sulit tercapai.

Selain masalah di atas, ada dua pasal di PP JHT yang memang perlu direvisi juga, yaitu Pasal 4 Ayat 2 yang tak mengakomodasi pekerja penerima upah yang bekerja pada yayasan atau lembaga sosial keagamaan dan tentang besaran iuran yang diatur pada Pasal 16. Sebaiknya pemerintah menaikkan iuran JHT menjadi 7 persen, yaitu pemberi kerja mengiur 4 persen dan pekerja 3 persen. Peningkatan iuran JHT ini akan memperkuat tabungan pekerja di masa tuanya nanti.

Penyelesaian kontroversi JHT tak boleh berhenti pada revisi UU SJSN dan PP JHT saja, tetapi harus diikuti sosialisasi kepada semua pemangku kepentingan, terutama pemberi kerja dan pekerja. (TIMBOEL SIREGAR, Sekjen OPSI dan Koordinator Advokasi BPJS Watch)

Advertisements

Published by

Indah Budiarti

Indah Budiarti, bekerja untuk Public Services International (www.world-psi.org) sebagai Organising and Communication Coordinator untuk kantor Asia dan Pasifik. Dia memegang pekerjaan ini sejak bulan April 2007 sampai sekarang. Dia juga bertanggung jawab untuk kegiatan dan aktifitas pekerja muda bagi anggota organisasi ini di wilayah Asia dan Pasifik. Sebelumnya dia adalah PSI Coordinator for Indonesia mulai bulan September 1999 sampai dengan Maret 2007. Dan beliau juga merangkap sebagai Project Coordinator untuk PSI/SASK/JHL Trade Union Development Project for Indonesia 2005-2007. Dia adalah alumni Program Master Kebijakan Buruh dan Globalisasi di Global Labour University Jerman (2009/2010). Isi tulisan dari blog ini adalah tanggungjawab dia dan bukan merupakan pernyataan atau nilai dari organisasi dimana dia bekerja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s